07042011 – 07042012

07 APRIL 2012 , tanggal yang sangat penting bagi saya. Mungkin bagi sebagian orang di luar sana, tanggal itu biasa aja. Gak berarti apapun. Tapi, buat saya tanggal itu tanggal yang penting. Tanggal dimana ketika saya bisa saling jujur dengannya tentang apa yang kami rasakan. Tanggal yang membuat hati saya merasa senang dan bangga, atas keberaniannya untuk mengungkapkan isi hatinya. Tapi… itu dulu. Satu tahun yang lalu,…

Sebenarnya saya malu, malu sama diri saya sendiri. Malu sama dirinya, malu sama teman – teman yang selalu memberi semangat ke saya buat “move on”, saya juga malu sama mama yang selalu bilang “Ikhlasin saja, mungkin dia bukan yang terbaik”. Bahkan saya pun malu sama Allah SWT, saya sudah terlalu memuja mahluk ciptaanNya. Padahal sesuatu yang berlebihan sangat di benci olehNya…😦

Bahkan pada saat saya mengetik tulisan ini pun saya malu, kenapa saya begitu terpuruk sama perasaan ini. Kenapa saya begitu seperti tersiksa sekali hanya karena dia meninggalkan saya ? aahhh… ingin sekali rasanya lepas dari jeratan penyakit hati ini…😥

Barusan teman saya pun mentertawakan saya, karena saya masih bisa menangisinya, menulis tentangnya. padahal belum tentu juga saya ada di pikirannya, mungkin sedikit terlintas pun tidak. Ketika saya di Tanya “Mau sampe kapan tik kayak gini terus ? padahal dianya mah lagi sama cewek lain itu…” pertanyaan yang mudah, tapi tak bisa saya jawab. Hati saya masih ragu. Masih terpaku olehnya. Alias masih seneng ngegalauin dia. Jawaban saya sesimpel yang saya pikirkan “Gak tau sampe kapan, jalanin aja lah…” maksud jalanin aja, yaa hidup saya ini. Kalo lagi galau yaa di nikmatin, lagi seneng yaa di rasakan baik baik, lagi marah yaa saya berusaha menjalankan peran marah saya sebaik mungkin. Bukankah hidup saya sudah ada yang mengatur ? saya hanya bertugas menjalankan peran saja, peran sedih, tertawa, sakit, marah, senang, terpuruk, sakit hati, menangis, terharu, bahkan GALAU !!😀

Saya cuma mau bilang terima kasih aja buat kamu yang disana, kalau bukan karena kamu saya gak bisa lebih dewasa dari sekarang, saya gak bisa mengetahui sebatas mana rasa sabar saya, saya gak bisa tau sampai dimana tingkat kesetiaan saya, dan saya gak tau rasanya sakit hati.🙂 saya cuma ngambil yang positifnya aja lah, toh dengan datangnya rasa sakit hati ini, saya bisa tau ternyata diri saya belum baik. Iman saya pun masih rata – rata.

Bukankah sudah jelas ayatNya bahwa “Laki – laki yang baik ada untuk Wanita yang baik – baik pula” ?

^Rachmatika Irfani^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s